Monday, January 2, 2012

CERITA DEWASA | Video ngentot memek | ' MERASAKAN M***K PERAWAN LAGI'

CERITA DEWASA | Video ngentot memek | Panas ini kalo kuinget-inget lagi terjadi pada hari Sabtu, 6 Februari 2010, gw bener-bener bete, gimana ngga. Hari itulah yang jadi cerita ngentot 17 tahun terbaru yang mau gue ceritain. gw harus ketemu klien yang minta ditemui jam 18:00. Padahal ini kan malam minggu dan gw udah punya rencana ama bini mau bikin acara sedikit spesial memperingati 5 tahun pernikahan kami. 



Mulai dari makan malam diluar sampe kegiatan di atas ranjang udah gw persiapkan semua. Eh…..pas jam makan siang klien gw, Pak Amir minta pengunduran waktu pertemuan dengan gw yang awalnya jam 15:00 menjadi jam 18:00. Sial……gitu umpat gw dalam hati. Gw telpon bini, kasih tau kalo acara spesial bakal gagal karena gw harus ketemu klien tentu saja bini kecewa berat. Yah harus gimana lagi…….klien adalah raja.

Jam menunjukkan tepat 17:50 saat gw melintas dijalan Gubeng, depan RS Siloam Budi Mulia, pikiran gw suntuk, acara gagal….tiba-tiba HP berbunyi, gw lihat dilayar, tertulis Amir…..ada apa lagi nih orang, gumam gw dalam hati. Langsung gw angkat tuh HP, ternyata Pak Amir membatalkan janji pertemuan, dia bilang ada hal mendadak dan dia harus membatalkan janji dengan gw. Huh, sialan tuh orang……..ngerjain gw banget sih, rese……..
Tapi, setelah gw pikir-pikir, mungkin ada baiknya pertemuan ini batal, gw bisa telpon bini dan bilang kalo acara spesial kami bisa dilaksanakan meski agak molor. Langsung gw pencet speed dial HP gw, nada sambung terdengar, tapi setelah bebrapa saat, terputus karena bini gak menjawab telpon gw. Udah gw coba 3x, tapi hasilnya sama. Beberapa saat kemudian bini telpon, trus gw bilang kalo acara mungkin bisa dilanjut, tapi ternyata bini ngga dirumah, setengah jam yang lalu bini dapet telepon dari Om-nya kalo tante Diana (tante bini gw) masuk rumah sakit. Dan bini gw adalah keponakan kesayangan tante Diana. Semenjak masuk rumah sakit, tante terus memanggil-manggil bini gw, jadi bini gw ngga tega dan segera meluncur ke rumah sakit tempat tante Diana dirawat. Hah……..apes dah.

Jengkel dan dongkol tapi juga maklum bercampur jadi satu, gak terasa konsentrasi gw bawa mobil mulai terbagi, antara bete dan bingung, mau ngapain ya, malam minggu begini?
Masuk jalur padat jalan raya Urip Sumoharjo trus lanjut ke pertigaan bekas hotel olympic , mata gw bener-bener gak ngelihat ada seseorang yang tiba-tiba nyeberang dan bruk…..tuh orang jatuh keserempet mobil gw dan gw baru sadar setelah suara bruk terdengar karena kejadian itu begitu cepat terjadi. Gw turun dari mobil dan segera melihat orang yang gw tabrak, eh ternyata seorang cewek meringis-ringis, lututnya berdarah dan tangannya lecet. Kontan orang-orang disekitar kejadian ngerubutinmobil gw, termasuk gw dan tuh cewek.

Sebelum ada polisi datang, gw coba bertindak, menawarkan bantuan untuk membawanya ke rumah sakit. Intinya gw ajak tuh cewek menyelesaikan masalah ini secara damai. Gw bilang, semua biaya pengobatan bakal gw tanggung, dan tuh cw mengangguk. Sambil dibantu beberapa orang, gw angkat tuh cw ke mobil, dan gw langsung tancap ke rumah sakit terdekat. Sesampainya di rumah sakit dan mendapatkan perawatan, gw nawarin tuh cewek nganter ke rumahnya. Dia-pun setuju. Rumahnya didaerah Dukuh Kupang.
Selama diperjalanan, kami berbincang dan berkenalan. Namanya Dewi, masih sekolah di salah satu SMK Negeri favorit, kelas 3. Diantara ceritanya tadi, gw sempet kaget dengan pengakuan Dewi, dia minta maaf sama gw, karena sebenarnya dia yang bersalah dalam kejadian kecelakaan tadi, Dewi dengan sengaja menyeberang saat mobil gw melintas, dia bilang pengen bunuh diri.
Wah, sialan nih cw……..mau bunuh diri nabrak mobil gw lagi………

Dewi cerita, kenapa dia sampe mau bunuh diri. Seminggu yang lalu dia menghilangkan motor temennya yang dia pinjam , dan sudah seminggu ini Dewi dikejar-kejar temennya buat minta ganti rugi dan sudah 4 hari ini Dewi bolos karena menghindar dari temennya yang terus-terusan menagih ganti rugi. Dewi bingung, mau dia ganti pake apa, karena ngga mungkin dia cerita sama ortu-nya apalagi minta uang. Lha dia sendiri minta motor sama ortunya aja sejak setahun lalu baru dikasih janji-janji melulu.Dewi sempet minta tolong gw buat bantu cari pemecahan masalahnya, dia bilang sanggup kerja apa aja sepulang sekolah buat mengganti motor temennya yang dia hilangkan. Tapi gw cuma melongo melihat wajah Dewi. Ternyata, nih cewek cakep juga, kulitnya bersih, wajahnya imut dan murah senyum meskipun agak meringis-meringis menahan sakit akibat gw tabrak tadi. Tiba-tiba muncul pikiran setan gw, gimana kalo gw embat aja nih cewek………………

Gw mulai banyak tanya ama Dewi, punya pacar atau ngga, latar belakang keluarganya, kegiatan dia sehari-hari. Tak terasa udah hampir sampe rumah Dewi. Kira-kira kurang lebih 500m dari rumahnya, gw menepi dan menghentikan mobil. Sejenak gw diam, lalu gw bilang ama Dewi kalo gw udah nemu pemecaran masalahnya. Dewi tampak senang, dengan suara penuh penasaran dia tanya, “Apa Om solusinya?”
Setelah terdiam sejenak gw bilang, “Tadi Dewi kan bilang mau kerja apa saja buat bayar motor temen Dewi yang hilang, gimana kalo Dewi kerja sama Om aja?”
“Kerja apa Om? Berapa bayarannya?”, tanya Dewi antusias
“Bukan kerja sih, tapi ……..”, omongan gw terhenti.
“Kalo bukan kerja, apa dong Om?’, tanya Dewi gak sabar
“Ngga deh, paling-paling Dewi ngga mau”, jawab gw (tiba-tiba aja gw jadi ragu dan berniat mengurungkan niat setan gw)
“Ah Om gitu, tadi katanya punya solusi, sekarang gak jadi, gimana sih Om ini?”‘ suara Dewi setengah sewot.
Saat itu, kembali pikiran gw jadi kotor dan mata gw juga jadi nakal, memjelajah bagian-nagian tubuh Dewi yang saat itu pakai kaos ketat dan rok mini. Tapi buru-buru gw alihkan pandangan sebelum Dewi menyadarinya.

“Ah, bodohnya gw kalo sampe gw tidak sempat mencicipi tubuhnya……”, pikiran kotorku berbisik
“Ayo Om, apa solusinya”. tanya Dewi lagi.
“OK deh, gini lho Dew, gw sanggup deh bantu Dewi ganti motor temen Dewi yang hilang, asalkan Dewi mau bantu Om”‘ kata gw
“Bantu apa Om?”, tanya Dewi
“Temenin Om semalam aja” jawab gw
“Maksud Om apa?”, tanya Dewi
“Ah, masak Dewi ngga ngert maksud Om”, jawab gw
Agak lama Dewi terdiam, dia menunduk, ngga ada jawaban dari Dewi. Setelah 10 menit ngga ada jawaban, akhirnya gw angkat bicara, “Ok deh, lupain aja, Om cuma bercanda kok”
“Om, bener tadi itu cuma bercanda?”, tanya Dewi
“Iya…”, jawab gw pendek
“Om, kalo Om tadi serius, Dewi mau kok, asal Om janji ganti motor temen Dewi yang Dewi ilangin”, Kata Dewi
Sesaat gw kaget campur girang, “Ah, ntar Dewi nyesel”, kata gw
“Sebenernya Dewi ngga mau Om, tapi apa boleh buat, Dewi takut ancaman temen Dewi yang bakal lapor ke polisi” katanya
“Jadi, ngga ada jalan lain, Dewi harus ganti tuh motor dan Om mau bantu Dewi”, lanjutnya
“Bener gak nyesel?”, tanya gw sekali lagi untuk memastikan
“Bener Om”, katanya
“Tapi kamu masih perawan kan?”, tanya gw lagi
“Om bisa buktikan sendiri aja nanti, Dewi masih perawan apa udah ngga”, kata Dewi
“OK, deh kalo gitu sekarang Dewi ikut Om ya”, kata gw
“Terserah Om aja deh, asal Om janji gantiin motor yang ilang itu lho”, katanya lagi
Mobil segera gw pacu menuju salah satu hotel bintang di Surabaya, langganan gw kalo lagi entertain klien atau BO buat gw sendiri. Begitu sampe di area depan pintu lobby, ada petugas parking vallet yang menghampiri dan menyapa, “Selamat malam Pak Garin”

“Malam”, jawab gw pendek, sambil mengajak Dewi menuju lobby. Disana ada salah satu FO yang udah gw kenal, Imam namanya. “Malam Pak Garin”, kata Iman menyapa dengan ramah
“Malam Mas Imam”, kata gw
Sementara gw booking kamar, Dewi menunggu di salah satu kursi dilobby hotel.
“Perlu berapa kamar Pak?”, tanya Imam
“Satu, yang biasanya ya Mas”, kata gw lagi
“Baik Pak, silahkan tuggu sebentar, kamar segera kami siapkan”, kata Imam
Kemudian gw menghampiri Dewi, duduk bersebelahan dengan Dewi, sambil menanyakan lukanya, “Gimana masih sakit kakinya?”, tanya gw
“Udah agak mendingan Om”, jawabnya pendek
“Syukurlah kalo gitu, tangannya gimana?”, tanya gw lagi
“Gak apa-apa Om, kan cuma lecet aja”, kata Dewi
Tidak lama kemudian, Imam mendatangi kami, “Maaf Pak, kamar sudah siap”‘ kata Imam
“OK, terima kasih Mas Imam”, jawab gw pendek
Segera kami berdua menuju lift dan gw pencet lantai 3, tempat kamar yang gw pesen. Dewi kelihatan agak gugup dan berusaha meraih tangan gw, rupanya dia minta digandeng.

Begitu sampai didepan kamar, petugas cleaning service baru akan meninggalkan kamar, kami berpapasan dan saat itu kunci kamar diserahkan cleaning service ke gw
Sampai didalam, gw ngomong sama Dewi kalo gw mau mandi dulu, tapi Dewi mau pinjam HP gw, katanya mau telpon ortunya buat minta ijin tidur dirumah tantenya (sudah menjadi kebiasaan Dewi, untuk tidur dirumah tantenya kalau lagi males pulang, jadi ortunya gak bakalan curiga, begitu kata Dewi). Setelah Dewi nelpon ortunya, gw baru ingat kalo gw juga harus cari alasan buat gak pulang ke rumah. Saat gw berpikir keras cari alasan yang tepat, telepon dari bini gw masuk ke HP gw. Buru-buru gw angkat, “Ada apa Yang?”
“Anu Mas, kayaknya kau gak pulang malam ini, tante Dian minta aku buat nungguin dia malam ini”, katanya
Setengah terpekik kegirangan aku menjawab, “Ah, gak apa-apa kok, ntar kalo aku gak males aku susul kamu ke rumah sakit deh”

Wah, kesempatan nih, orang lagi bingung cari alasan, eh…..bini ternyata gak pulang, aman dah gw.
Sebelum mandi, gw sempat telepon room service buat pesen makan malam buat gw ama Dewi, setelah pesanan datang, gw bilang ama Dewi kalo laper makan aja duluan, karena gw mau mandi duluan.
Setelah mandi, gw liat piring makanan Dewi udah habis dan Dewi lihat acara TV sambil duduk di kursi disudut kamar hotel. Sedang asik makan, giliran Dewi pamit ke kamar mandi, mau mandi katanya.
15 menit berlalu, saat gw udah selesai ama makan gw dan gw coba nonton TV sambil tiduran di tempat tidur. Dewi belum juga keluar dari kamar mandi……………..
Karena khawatir bakal terjadi yang ngga-ngga ama Dewi (jangan-jangan nih cewek myoba bunuh diri, kan bisa gawat nih),

 gw coba ketok kamar mandi sambil panggil namanya, “Dew, Dewi, kamu ngga masih lama?”
“Om, Dewi ngga mau keluar”‘ katanya
“Lho, kenapa Dew?”, tanya gw
“Dewi malu, ngga punya baju bersih, baju yang tadi kan kotor, ada bekas darah dan tanah bekas Dewi jatuh”, jawabnya
“Sudahlah Dew, kan ada handuk besar tuh, pake aja” “Atau disitu kan ada baju mandi, kan bisa Dewi pake”, jawab gw
“Iya deh Om”, jawab Dewi
Beberapa saat kemudian Dewi keluar dengan memakai handuk besar, dia keluar sambil berjalan malu-malu.
“Nah, kan udah tuh, ngga kelihatan kok, ngapain malu”, kata gw
Dewi cuma tersenyum. “Lho, handuknya habis kamu pake ya, kan basah, kok pake handuk basah sih buat nutupin badan, ntar masuk angin lho”, kata gw
Kemudian gw menuju kamar mandi mengambil baju mandi yang tergantung dilemari hotel. “Nih, pake ini aja”, kata gw sambil nyerahin baju mandi itu ke Dewi.

 Dewi menerimanya dan bergegas menuju kamar mandi.
Rupanya kamar mandinya ngga ditutup rapat ama Dewi, pikiran jahat gw mulai berperan, “ngintip ah……..”, hati gw berbisik
Sambil berjalan pelan-pelan, gw mendekati pintu kamar mandi dan waw………..sebuah pemandangan yang sangat membangkitkan nafsu kelaki-lakian gw terlihat jelas. Tanpa sehelai benangpun, tubuh Dewi yang bagitu ranum dan segar tampak menggoda didepan gw. Dia tengah mengenakan baju mandi yang gw kasih tadi. Buru-buru gw kembali ke tempat tidur, takut kalo Dewi mergokin gw. Ngga lama kemudian Dewi keluar dan duduk ditepi tempat tidur sambil menikmati lagu-lagu di MTV. Dengan posisi membelakangi gw, pemandagan tubuh Dewi bisa gw nikmati dengan lebih leluasa, beberapa saat gw cuma terdiam menikmati pemandangan indah didepan gw sambil membayangkan enaknya makan perawannya Dewi, hal yang sudah 5 tahun ngga gw lakukan, terakhir gw makan perawan, ya perawan mantan pacar gw yang sekarang sudah jadi bini gw dan lagi sibuk nungguin tante Diana dihari ulang tahun pernikahan kami. Dalam hati gw berpikir, wah tepat 5 tahun yang lalu gw ngerasain enaknya perawan, dan malam ini gw kembali ngerasain enaknya perawan, mungkin ini kado ultah yang diberikan bini gw, hi……..hi……..hi…….

Mungkin lama-lama Dewi ngerasa juga kalo gw merhatiin dia dari tadi, lantas dia membalikkan badannya dan bertanya “Om, dari tadi kok diam, ada apa?”, tanya Dewi
“Ah, ngga, kan sama kayak Dewi, liat klip musik di MTV”‘ kata gw
Tapi Dewi mungkin tau, dia cuma tersenyum malu. Rasanya gw udah gak tahan lama-lama nganggurin tubuh Dewi, langsung dari belakang gw sergap tubuhnya, gw peluk dan gw ciumi bertubi-tubi
(Saat itu gw ingat, wah kalo bisa diabadikan dan dibagi di [DS] Forum, kan asik juga)
Maka gw berhenti dan coba minta kesediaan Dewi buat gw abadikan momen yang penuh mupeng ini buat koleksi gw pribadi dan dia mengangguk. “Asal Om bener-bener bantu Dewi gantiin motor yang hilang itu ya Om”, katanya

“Iya, pasti gw ganti, Om gak lupa dan gak bakalan boong kok”, kata gw
Segera gw ambil kamera gw, yang memang selalu bersama gw (hobby gw fotografi sih, jadi kamera merupakan hal wajib yang selalu gw bawa kemana gw pergi)
Setelah siap, langsung gw lanjutin kegiatan gw yang terhenti tadi………menikmati tubuh Dewi. Gw buka baju mandi yang Dewi pake, dan bener-bener merangsang Dewi, toked-nya bulet menggantung dengan puting yang lumayan panjang dan lingkaran coklat yang lebar……….jantung gw berdetak keras dan nafsu gw mulai naik.

Gw ajak Dewi ketengah tempat tidur, dan gw rebahin tubuhnya yang udah telanjang bulat itu, gw mulai menciumi Dewi, seluruh tubuhnya tak satu senti-pun luput dari bibir dan lidah gw, dia mulai terangsang……….
Sampai di depan tokednya, gw lumat abis tokednya yang kanan sambil gw remas toked yang kiri. Terdengar suara lirih mengerang, “Oooo………oooommmm, aaaaaa……..hhhhhh, eeee…….hhhhhhh, eeee……mmmmmmmm, Oooo……..oooooommmmm, iya………aaaahhh…..”

Gw makin bernafsu mendengar suara rintihan Dewi, sekarang tangan gw mulai turun ke MQ-nya, sambil terus gw emut dan sedot toked dan putingnya kanan kiri bergantian. Gw rada terkejut ketika tangan gw sampe di MQ-nya, bulunya barusan dicukur, terasa ada rambut-rambut halus bekas cukuran yang mau tumbuh di MQ-nya. Mulai gw remas-remas bagian sekitar MQ-nya, kembali suara itu terdengar, “Aaaaaahhhhh………..eeehhhhhhh………..ii ihhh hhh……..Oooo…..oooommmm, Dewi geli dan enak Om, Dewi gak kuat, Dewi…….aaaaahhhhhh………”

Setelah terasa cukup basah MQ-nya gw mulai ambil posisi buat memasukkan batang kenikmatan gw ke MQ Dewi, setelah gw buka lebar-lebar kakinya, sebelum gw tusukkan batang kenikmatan gw, hidung gw mencium bau cairan MQ Dewi yang bener-bener khas dan bikin makin konak. Segera wajah gw , gw arahin ke MQ-nya, mulai gw ciumin dan jilat MQ Dewi yang terus mengeluarkan cairan wanitanya, suaranya ngga pernah berhenti mengerang, kakinya makin menegang membuka lebar ke samping dan matanya hanya bisa terpejam menikmati lidah gw yang liar menjilat MQ-nya

Setelah puas dengan lidah gw, kembali gw ambil posisi buat memasukkan batang kenikmatan gw ke lubang kenikmatan ewi yang bener-bener basah. Saat kepala dari batang gw menyentuh bibir MQ-nya, Dewi menggigit lidahnya sambil tetap terpejam, dan saat kepala dari batang gw masuk semua, suara Dewi agak memekik, “Oooo….ooooommm, sakit” sejenak gw berhenti dan menarik sedikit batang gw dari MQ Dewi, gw main-mainin batang gw dibibir MQ Dewi, setelah Dewi kelihatan agak rileks, gw mulai mencoba memasukkan batang gw kembali ke MQ-nya, “Aaaaa….aaahhhhh, Oooo…..ooommm Dewi udah gak tahan ooo…ooommm, sakit ooo…oommm tapi Dewi pengen”
“Dew, tahan sedikit ya, ntar kalo udah masuk semua ngga sakit kok” kata gw menenangkan, “Iya Om, lagi Om…..Dewi mau lagi……”kata Dewi

Mendengar kata-kata itu, kesabaran gw tuk berpelan-pelan habis, gw bener-bener dikuasai nafsu, gw langsung masukkan batang kenikmatan gw sepenuhnya dan aaaa….aaahhhhh, suara Dewi agak keras dan panjang. setelah masuk, gw langsung mulai memompa MQ Dewi, mulai dari gerakan palan sampai akhirnya cepat dan memburu. Dewi nampak mencengkeran seprei, matanya terpejam, kepalanya agak mendongan kearah sandaran tempat tidur, sementara kakinya makin terbuka lebar dan terangkat ke udara. Pelan-pelan Dewi mulai mengimbangi dan merespon gerakan memompa gw. Pinggulnya yang ramping dan singset bergerak kiri kanan dan suara erangannya mulai keras dan tak beraturan. Nafasnya memburu seperti juga nafas gw yang memburu, mengejar kenikmatan yang ditawarkan MQ Dewi yang memang bener masih perawan.

(Eh, nggak kerasa, kamera gw udah gw taruh sejak tadi, pikiran gw ngga bisa lagi foku buat mengabadikan adegan kami)
Lima menit berlalu, suara erangan Dewi ngga pernah putus, uh…….ah……..iya om………enaaakkkkk……….iya om………….terusin om……….lagi………..ah………sampai akhirnya Dewi setengah menjerit. Kelihatannya Dewi mencapai orgasmenya yang pertama, air matanya keluar, gw sempet kaget, tapi Dewi rupanya tau, dia bilang “Om, Dewi keluar air mata bukan sedih, tapi ngga tahan ngerasain enaknya goyangan om…….om nakal”
Gw makin liar, nafsu gw bener-bener menjadi-jadi, hampir setengah jam Dewi gw pompa, erangannya makin menjadi-jadi, karena malu gw coba masukkan jari gw kemulutnya, eh…….rupanya Dewi memang keenakan, sampe-sampe ngga sadar menggigit jari gw lumayan keras. “Aduh, jangan keras-keras gigitnya Dew”, kata gw. Dewi tersenyum, mukanya memerah malu. Beberapa saat kemudian gw ngerasain bakal muncrat, (karena gw gak pake kondom) buru-buru gw tarik batang gw dari MQ Dewi dan gw tumpahin sperma gw di tempat tidur. Setelah itu, kami berpelukan dan tidur sampe pagi….

Pagi jam 6:00, HP gw berbunyi, rupanya bini gw telepon. Tapi gak keburu diangkat udah mati duluan. Gw tunggu beberapa saat, bini gak telepon lagi. Rupanya Dewi juga terbangun dengan suara HP gw. Saat dia mau turun dari tempat tidur, gw tanya, “Mau kemana Dew?”
“Mandi Om”, jawabnya
Tapi rupanya nafsu gw kembali bangkit dan menggelegak ketika gw melihat tubuh Dewi yang bugil dan singset itu, langsung gw tarik tangannya kembali ketempat tidur dan gw lahap bibirnya, kembali Dewi mengerang…….”aaahhhhhh ooooo..oommmm, nakal deh”, kata Dewi. Pelanpelan gw arahkan tangannya ke arah MQ-nya dan menuntun dia untuk ngobel MQ-nya sendiri. Awalnya agak kaku, tapi itu gak berlangsung lama. Jarinya langsung mencari titik-titik kenikmatan di MQ-nya, gw juga mulai terangsang
Akhirnya, gw-pun mulai beraksi menggerayangi toked dan MQ Dewi, setelah beberapa saat, gw bermaksud mengambil posisi diatas Dewi, tapi tiba-tiba Dewi berdiri diatas tempat tidur, sambil ngomong, “Om, Dewi mau coba diatas”

Setengah kaget gw langsung kembali rebah ditempat tidur dan setelah itu Dewi langsung ngangkang diatas tubuh gw, sambil memegang batang kenikmatan gw dan mengarahkan ke MQ-nya Dewi perlahan menurunkan pantat-nya dan duduk diatas gw, blessss…….batang gw ambles dalam hangatnya MQ Dewi, jepitannya terasa menggigit belum lagi hangat dan sempitynya lubang MQ Dewi yang bener-bener nikmat.
Belum lagi pemandangan toked Dewi yang montok dan kenceng serta putingnya yang mengeras dan panjang begitu merangsang dan bikin horni gw. Dewi mulai goyang, goyangan cewek yang perawannya barusan gw makan semalam, goyangan cewek yang mulai ketagihan enaknya batang kenikmatan laki-laki. Wuih………liar banget goyangannya. Gw muali merem melek dibuatnya, ah……lagi Dew, enak Dew……..suara dari mulut gw membalas erangan Dewi yang ngga pernah berhenti bilang oooo……oooomm pen** om enak banget…….Dewi ngga kuat ooo…….oooooommm, Dewi mau gini terus oooo…..oooommmm, ayo ooooo……oooooommmmm, lagi………aaaahhhhh……iya………aaaahhhhhh …….
Setelah beberapa saat, kembali Dewi mengeluarkan suara keenakannya, tapi kali ini agak keras, “aaaaaaahhhhhhhhh……………oooooo….oooo oooo mmmmmm, eeeeennnnnnn……aaaaaakkkkkkkk………aaaaaahhh hhh…….”  Rupanya Dewi orgasme lagi pagi ini.

Gak lama kemudian gw juga klimaks dan kembali sperma gw tumpah disprei.
Setelah istirahat beberapa saat, kami mandi bareng dan check-out. Sebelum nganter Dewi ke rumahnya, kami mampir ke ATM buat transfer uang ke rekening Dewi seperti janji gw mengganti motor temen Dewi yang dia ilangin. Setelah sampai di deoan gang rumahnya, Dewi gw turunin, lalu gw langsung pulang.
Sampai dirumah gw langsung mandi lagi dan rupanya bini gw juga belum pulang. “Aman dah”, kata gw dalam hati.

Ternyata dihari ulang tahun pernikahan gw yang ke-5 ini, gw dapet merasakan lagi sensasi tubuh dan MQ perawan yang bener-bener legit dan tak terlupakan.
Terima kasih Dewi, telah kau persembahkan perawanmu padaku dihari spesial kami

No comments:

Post a Comment